banner 920x90

Pemkab Selayar Ungkap Kondisi Terkini Air Laut Berubah Jadi Hijau

  • Share

SELAYAR, Newstime.id – Wakil Bupati Kepulauan Selayar Saiful Arif menjelaskan kondisi terkini air laut yang berubah menjadi warna hijau. Saiful mengaku saat ini warna hijau air laut sudah mulai berkurang, namun bau busuk dan sejumlah ikan mati dilaporkan masih terjadi.

Hal itu diungkapkan Saiful usai mengunjungi lokasi air laut yang berubah warna di Desa Parak, Kecamatan Bontomanai pada Minggu (23/1). Pihaknya banyak mendapat informasi dari warga terkait situasi yang sempat heboh di media sosial itu.

Dilansir dari detiksulsel. “Saya temukan ada warga di situ kemudian sempat ngobrol dia katakan bahwa ikan sudah semakin berkurang (mati) di lokasi itu, kemudian bau busuk juga berkurang,” kata Saiful, Minggu (22/1/2023).

Berdasarkan informasi yang diterima dari warga, Saiful mengaku perubahan warna menjadi hijau turut dipengaruhi pasang surut air laut. Ketika air surut, warna kehijauan sudah mulai berkurang.

“Warna air laut juga itu ternyata ada hubungannya air pasang air surut. Kalau pasang airnya menjadi menajam lagi (kehijauan),” ujarnya.

“Tadi petugas (Dinas) Lingkungan Hidup saya tanya kapan terakahir ke sana. Jam 9 tadi pagi itu warna hijaunya sudah berkurang drastis,” tambah Saiful.

Menurutnya, ikan di laut itu mati akibat kekurangan oksigen. Dia turut membantah soal isu adanya pencemaran lingkungan akibat industri sehingga air laut berubah menjadi hijau.

“Saya katakan tidak ada pabrik, tidak ada industri yang ada di situ, sehingga kemungkinan besar menurut ahli ikan mati ini karena kekurangan oksigen bukan karena keracunan,” paparnya.

Namun Saiful enggan berspekulasi lebih jauh terkait dampak atas kondisi air laut menjadi warna hijau. Pihaknya menyerahkan hal itu kepada ahli sembari menunggu hasil pemeriksaan laboratorium.

Baca Juga  Abdul Hayat Tunda Ajukan Gugatan soal Pencopotannya sebagai Sekda Sulsel

“Tapi kita tidak tahu itu, ahlinya yang tahu. Kita cuman melihat kejadian di alam, apakah ada hubungannya secara alami atau tidak itu hanya gejala yang kita lihat,” ucapnya.

Pihaknya sebelumnya sudah mengambil sampel air laut dan ikan di lokasi. Sampel itu kemudian dikirimkan untuk diperiksa ke laboratorium di Kota Makassar.

“Menunggu pernyataan resmi dari laboratorium Unhas dan laboratorium karantina ikan di Makassar. Janjinya mereka (hasil pemeriksaan keluar) Selasa,” sebut Saiful.

Untuk diketahui, fenomena air laut berubah menjadi warna hijau terjadi sejak Selasa (17/1). Air laut tiba-tiba berubah menjadi warna hijau hingga ke pesisir Jalan Mursalim Daeng Mamangung, Kelurahan Benteng Utara, Kecamatan Benteng.

Kondisi tersebut disertai bau busuk yang menyengat. Warga menemukan banyak ikan mati di pesisir pantai Jalan Mursalim Daeng Mamangung.

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *